Skip to main content

Review : Detective Conan: Zero's Executioner

Detective Conan : Zero Executioner
Director: Yuzuru Tachikawa
Screenplay: Takeharu Sakurai
Music: Katsuo Ono
Original creator: Gosho Aoyama
Production : TOHO , Nippon Television Network 
Runtime : 1h 55m


Merupakan film yang ke 22 dalam format layar lebar sejak tahun 1997, dan hanya beberapa seri saja yang ditayangkan di Indonesia sejak tahun 2016. Muncul di layar tv tahun 1996 karya Kenji Kodama dan Yasuciro Yamamoto, sudah memasuki musim ke 28 para pengemarpun masih banyak baik di Jepang ataupun dunia termasuk Indonesia. Kita mengenal lewat komik terbitan Gramedia Pustaka dan tak lama kemudian tayang di salah satu tv swasta. Tahun 2018 dalam film ke 22 bercerita tentang pengagalan konspirasi terbesar dalam sejarah kepolisian jepang yang menyangkut ayahnya sendiri. Dalam lampiran wikipedia : Sebuah fasilitas baru di Teluk Tokyo "Edge of Ocean" akan menjadi tuan rumah Tokyo Summit. Sebanyak 22.000 petugas polisi dipersiapkan untuk mengamankan pertemuan yang akan dilaksanakan pada tanggal 1 Mei, namun sebuah ledakan berskala besar terjadi. Terdapat bayangan Toru Amuro, dikenal dengan "Zero" yang tergabung dalam National Police Agency Security Bureau. Conan yang penasaran merasa curiga dengan perilaku misterius Amuro yang bergerak diam-diam dibalik insiden pengeboman yang terjadi sebelum hari puncak. Dari sidik jari yang tertinggal di tempat kejadian terbukti milik Kogoro Mouri yang sebelumnya terdaftar di Kepolisian Metropolitan! Conan yang mulai bertentangan dengan Amuro atas penangkapan Kogoro mendengar kasus aneh di mana Amuro pernah memaksa tersangka untuk bunuh diri di masa lalu. Dan ketika mencoba memutuskan tuduhan terhadap Kogoro, di dalam area metropolitan Tokyo, pada saat yang bersamaan, berbagai terorisme yang tidak dapat dimengerti terjadi. Sementara Conan dan Public Security mendekati konspirasi tersembunyi dalam insiden tersebut, pada hari puncak pertemuan tersebut, pesawat ruang angkasa tak berawak "Hakuchō" menyelesaikan misi di Mars dan kembali ke Bumi.

Bagi pengemar Detective Conan akan menyukai apapun alur ceritanya yang begitu berat untuk dicerna bagi penonton awam. Sebuah film anime komedi tayang mulai tanggal 1 Agustus 2018 hanya di CGV Cinema, CinemaxxTheater dan jangan lupa pas credit title mengisahkan ada kelanjutanya.


Comments

Popular posts from this blog

Review : WONDER PARK 2019

WONDER PARK Directed : Josh Applebaum Production : Nickelodeon Movies, Paramount Pictures Runtime : 85 Minutes  Daya kreasi anak kecil memang luar biasa, mereka bisa menciptakan sesuatu yang mustahil dan bisa diwujudkan secara nyata, nah daya imajinasi inilah yang dijual oleh Josh Applebaum selama ini dikenal sebagai penulis dan produser film live action dan film action, film WONDER PARK ini merupakan debut pertamanya dalam film animasi sebagai sutradara,dan sekaligus penulis cerita. Menggandeng Nickelodeon Movies karena segmentasinya pada anak-anak berumur 5 - 10 tahun. Berkisah tentang anak gadis berumur 10 tahun bernama Cameron June (Brianna Denski) mempunyai imajninasi fantastis sebuah wahana yang berisi talking animal sebagai pemeran utama wahana tersebut, ibunya selalu mendongeng kisah wahana tersebut sebelum tidur namun berjalannya waktu mamanya diagnosis penyakit kronis, June merasa kehilangan semangat hidup, seolah-olah imajinasinya hilang ketika mamanya harus menjalani karatin…

PRESS RELEASE : First KOL ( Key Opinion Leader ) Gathering WeTV Indonesia

REVIEW : WEDDING AGREEMENT

WEDDING AGGREEMENT
Sutradara : Archie Hekagery
Produksi : Starvision
Durasi : 100 Menit

WEDDING Agreement adalah debut film layar lebar saya. Pertama kali saya membaca novel yang ditulis oleh Eria Chuzaimiah (Mia Chuz), rasa ketertarikan itu langsung menguat karena kisah ini bercerita tentang Islam tanpa perlu menggurui. Pertanyaan besar : “Apakah mungkin seseorang bisa menikah tanpa pacaran?”, selalu menggantung di benak semua orang. WEDDING Agreement bisa menawarkan jawaban dengan cara yang manis, tanpa menghakimi siapapun.  Di sini, ada orang yang menikah tanpa melalui proses pacaran sebelumnya, dan ada pula pasangan yang telah berpacaran lama sejak bangku kuliah. Manusia punya logikanya masing-masing,  Saya benar-benar bersyukur karena dipercaya oleh pak Chand Parwez untuk menggarap film ini. Beliau produser hebat. cerita yang kuat, berhasil disampaikan tanpa perlu menjadi sesuatu yang membosankan apalagi sikap mengurui. Seperti kebanyakan novel yang diangkat ke layar lebar, tentu ba…