Skip to main content

REVIEW : DUA GARIS BIRU


DUA GARIS BIRU
Sutradara : Gina S. Noer
Produksi :Starvision & Wahana Kreator
Durasi : 113 Menit
Banyak yang sepekulasi lantaran judul yang kontroversial akibat kurangnya informasi yang di dapatkan dari film ini, sehingga orang tua takut setelah menonton film Dua Garis Biru (DGB) akan mengikuti apa yang terjadi dalam film tersebut. Sebelumnya jauh dibahas lebih lagi, dulu pernah ada judul dari Novel karya Mira. W sempat dipentaskan ke layar lebar berjudul “ Biarkan Kami Bercinta (2008) “ ini juga merupakan salah satu karya novel pada saat itu begitu fenomenal dan masih relevan disaat ini, sebenarnya jika kita berpikiran dewasa maka film yang akan tayang tanggal 11 Juni menjadikan diri kita makin waspada terhadap rentanya segi psikologis seorang gadis, apalagi para orangtua segan berbicara soal “Pendidikan Sex Sejak Dini”. Hal ini seharusnya menjadi tanggungjawab orangtua, karena mereka remaja dengan mudah mencari informasi diluar sana yang belum tentu kebenaranya dan tidak mudah dijalaninnya, banyak dari generasi muda mencoba tanpa rasa malu tapi dengan bangga mereka melakukan atas dasar cinta, tidak hanya terjadi pada anak-anak metropolitan saja diluar daerah justru mereka lebih berani tanpa malu lagi hingga mudah mengunakan smartphone untuk mengdokumentasikan kisah cinta mereka. DGB dirancang sedemikian rupa, sesuai dengan apa yang terjadi saat ini konflik yang ditawarkan juga tidak membelit-belit, semua terlibat sama-sama dalam keadaan tertekan seperti kejadian nyata, para actor-aktris sanggat pas karena mereka sendiri sebagai orang tua sudah mengalami proses masa puber sampai memutuskan untuk menikah.
 
Tanpa mengurui film Dua Garis Biru (DGB) dipenuhi cerita sederhana anak muda bernama Bima (Angga Yunanda) dan Dara (ZaraJKT48) sangatlah pas, keduanya sudah mempunyai fanbase tersendiri. Sosok Bima masih plin-plan dunia milenial dengan game online, pandai merayu gadis pujaannya berasal dari keluarga sangat sederhana sedangkan Dara dari keluarga yang kaya raya berbeda cara pandang dan pendidikan serta drajat social. Dikala rasa khilaf hubungan mereka menjadi intim disaat Dara tak sengaja hamil, dari awal keduanya menyembunyikan namun ketika suatu saat keceplosan membuat panik keluarga masing-masing, inilah yang terjadi sikap orangtua kaya membiarkan pisah resmi atau sikap orang tua Bima harus menikah daripada aib yang mereka terima seumur hidup. Bima tetap gentleman ingin bekerja dan menikahi Zara sampai kelahiran anaknya, proses negosiasi keduanya tidak menjadi jalan keluar justru makin bertambah banyak konflik yang terjadi. Sepertinya apa yang diambil Bima dan Dara begitu mudahnya, jiwa pikirannya masih belum matang dan siap menghadapi semua yang terjadi. Kedua orangtuanya merasa gagal dalam mendidik anak. Akting Cut Mini dan Lulu Tobing adalah gambaran ibu yang sedang mengalami dengan pandangan yang berbeda, begitu juga Dwi Sasono dan Arswendy B.S sebagai ayah yang harus keras tapi tidak melukai hati anak-anaknya semua masalah ada jalan keluar yang terbaik bukan secara buru-buru diputuskan.Saya pribadi salut kepada sutradara sekaligus penulis scenario Gina S. Noer membawa cerita yang TABU bagi sebagian orang kedalam layar lebar justru menjadi jawaban apa yang meresahkan selama ini, bagi Gina ini merupakan keberanian selama 8 tahun lebih pihak produser Starvision – Chand Parwez ingin mengangkat cerita ini secepatnya namun setelah menjadi orangtua dengan kedua anak, Gina menyelesaikan secara tuntas surat cinta bagi keluarga, orangtua yang pernah ataupun sedang mengalami sebuah kesalahan menuju proses pengampunan bagi anaknya dan membawa kejalan yang benar walaupun ada harga yang harus dibayar. 
Film Dua Garis Biru tayang mulai tanggal 11 Juni 2019, sangatlah tepat bagi remaja yang ingin mengerti tanpa merasa bersalah ketika belajar tentang pendidikan sex sejak dini apalagi mereka dengan mudah mencintai lawan jenisnya. Sebuah film edukasi sex persembahan dari Starvision dan Wahana Kreator menghasilkan cerita seputar dunia remaja, keluarga muda serta isu yang diangkat akan diterima dengan baik oleh masyarakat, Dua Garis Biru dilihat secara hati terbuka tanpa ada rasa saling paling benar, saling mengurui satu sama lain.
Overall : 7.5/10

Comments

Popular posts from this blog

Press Release : WESTWORLD Season 2 tayang segera

JAKARTA, 9 Maret 2018 – Drama serial peraih Emmy ® WESTWORLD kembali dengan sepuluh episode di season kedua bersamaan dengan A.S. pada Senin, 23 April jam 8.00 WIB eksklusif di HBO dengan penayangan ulang primetime jam 21.00 WIB di HBO. Tonton episodenya di HBO On Demand. Tonton sepuluh episode dari season pertama serial WESTWORLD yang mendapat pengakuan dari para kritikus, kapanpun di HBO On Demand. Season pertama juga akan tayang setiap Sabtu malam HBO mulai 24 Maret sampai 21 April. Tayang perdana di HBO pada 2016 dan menjadi serial anyar HBO yang paling banyak ditonton, WESTWORLD merupakan perjalanan kelam tentang sebuah awal dari kesadaran buatan dan evolusi dari kejahatan. Pemain dari season pertama antara lain Anthony Hopkins, Evan Rachel Wood, Thandie Newton, Ed Harris, Jeffrey Wright, James Marsden, Tessa Thompson, Sidse Babett Knudsen, Jimmi Simpson, Rodrigo Santoro, Shannon Woodward, Ingrid Bolsø Berdal, Ben Barnes, Simon Quarterman, Angela Sarafy

Press Release Launching Poster PERBURUAN

Press Release Lauching Poster PERBURUAN Jakarta tanggal 27 Juni 2019  - RBOJ Coffee  Sebuah film satu lagi diangkat dari novel karya Pramoedya Ananta Toer segera tayang bertepatan dengan film Bumi Manusia merupakan karya beliau juga, pihak Falcon Pictures sangat antusias ke-2 film ini dapat terlaksana dengan baik saat pengerjaannya hingga kita akan menantikan jadwal edar di bulan Agustus 2019. Dengan tema nasionalisme diharapkan penonton setia film Indonesia makin mencintai negeri ini, menghargai karya anak bangsa dan mendukung setiap perjalanan perfilmaan di tanah air tercinta. Bertepatan salah satu kedai kopi di Jakarta Selatan. Official Poster film PERBURUAN di lauching bersama para pemain seperti Adipati Dolkien (Hardo) , Ayushinta  (Ningsih) , Michael Kho (Prajurit Jepang Shidokan) , Khiva Iskak (Karmin) dan Ernest Samudra (Dipo) sutradara hadir Richard Oh juga Produser Falcon  Pictures Frederica, tak ketinggalan cucu dari Prmaoedya Ananta Toer juga hadir - Angga. Sung

REVIEW : FILM SUSUK : KUTUKAN KECANTIKAN

SUSUK : KUTUKAN  KECANTIKAN Produksi: Legacy Pictures,Visinema Pictures, Goodwork Duration: 102 minutes Dengan tema yang sudah lumrah di kalangan masyarakat khususnya wanita pemakain susuk menjadi bagian bagi mereka yang kurang percaya diri (Insecure) untuk tampil lebih lagi tak sekedar kecantikan belaka. Berawal seorang wanita muda bernama Laras (Hana Malasan) pekerja seks komersial mengalami kecelakan disebuah gedung, kasus tersebut membawa sosok politikus ternama. Sebenarnya Laras ingin keluar tapi kebutuhan dirinya tidak mencukupi, adiknya berprofesi sebagai mua pengantin , Ayu (Ersya Aurela) mencoba menolong lewat jalan pintas orang pintar karena pihak rumah sakit tidak mampu melepas benda asing dalam tubuh Laras, ditemani oleh Arman (Jourdy Pranata) , Ayu pun mencari berbagai cara untuk menyembuhkan Laras dengan pulang ke desanya, Dengan mendatangi Damar (Whani Dharmawan) seorang kepala desa yang membantu Laras dan Ayu setelah orang tua mereka meninggal, Ustad Rahmat (M.N. Qom