Skip to main content

Review : Train To Busan


Genre bertema zombie masih memikat banyak penonton film, sejak muncul di beberapa tahun lalu banyak sutradara ingin membuat film bertema virus mematikan yang menjadikan manusia menjadi mayat hidup (zombie). Apalagi pihak hollywood membuat tv serial zombie yang tak kalah menarik diikutin. Korea adalah salah satu negara yang sangat maju dalam perfilmaan, sejak The HOST dengan 3D dikerjakan sangat baik, Kemudian film Gorrila ( Mr GO ) , sekarang salah satu sutradara Yeon Sang-Ho ( Seoul Station- Fake - Kings of Pigs ) menjadikan cerita zombie menjadi latar belakang kisah  film Train To Busan .



Berawal ketika salah satu karyawan saham mengalami hubungan yang kurang harmonis dalam keluarganya, hubungan antara ayah dan anak, Untuk merayakan ulang tahun anaknya dirumah namun keinginan buah hati bertemu ibunya di Busan. Saat perjalanan pun tiba, si ayah bersama anaknya pergi ke statisun kereta api. Baru saja tiba di Stasiun Kereta Api ada kejadian aneh si anak melihat kelakuan salah satu penumpang mendadak sakit. Sebagai anak kecil melihat hal tersebut, dia diam tidak memberitahukan ayahnya. Beberapa selang berapa menit berjalan , salah satu pramugari kereta api mendadak diserang oleh wanita yang sakit tiba-tiba, Tak lama kemudian malah beruntun menjadi kekacauan di dalam gerbong kereta tersebut . Semua penumpang berhamburan saling meyelamatkan diri dari ancaman para zombie. Salah satu jalan adalah menuju ke Busan , Tapi semua komunikasi terputus lantaran kekacuan yang terjadi. Demi menyelematkan diri masing-masing,  mereka berhenti di salah satu stasiun meminta bantuan para tentara . Apa yang dilihat justru bukan bantuan tapi ratusan tentara sudah terinfeksi virus zombie menyerang mereka kembali. Harus ada cara supaya mereka selamat, harus ada akal supaya mereka tak terinfeksi virus tersebut. Apakah mereka berhasil selamat semuanya atau hanya beberapa penumpang saja ? , Apakah mereka berhasil menuju Busan sebagai stasiun terakhir ? 





Hal yang menarik dari film ini dengan durasi 1jam 58 menit, penonton di ajak meraskan penderitaan si ayah yang beusaha menyelamatkan anaknya, pasangan suami istri saling mencoba menolong, dan tak lupa pasangan abg yang sedang jatuh cinta.  Semua menjadi satu jalan cerita dan menjadi satu tujuan untuk sampai Busan dengan selamat. Tapi ada karakter yang menyebalkan sehingga penontonpun merasakan kesal. Dengan sederet pemain korea sangat terkenal  Ma Deong Sok, Kim Chang Hwan, Kim Ui Seong, Train To Busan menjadi salah satu Box Office di Negara Korea sendiri dengan pendapatan  US$10 juta , serta menembus penonton terbanyak di Korea saat ini .

Sebuah pencapain yang luar biasa bagi sineas korea, berani mengambil resiko dan cerita yang cukup menegangkan dari awal hingga akhir . Train To Busan tayang di CinemaxxTheater tanggal 30 Agustus 2016 ,sedangkan di CGVBlitz & PlatinumCineplex  tayang tanggal 31 Agustus 2016 .

Overall : 8/10.


Comments

Popular posts from this blog

Review : WONDER PARK 2019

WONDER PARK Directed : Josh Applebaum Production : Nickelodeon Movies, Paramount Pictures Runtime : 85 Minutes  Daya kreasi anak kecil memang luar biasa, mereka bisa menciptakan sesuatu yang mustahil dan bisa diwujudkan secara nyata, nah daya imajinasi inilah yang dijual oleh Josh Applebaum selama ini dikenal sebagai penulis dan produser film live action dan film action, film WONDER PARK ini merupakan debut pertamanya dalam film animasi sebagai sutradara,dan sekaligus penulis cerita. Menggandeng Nickelodeon Movies karena segmentasinya pada anak-anak berumur 5 - 10 tahun. Berkisah tentang anak gadis berumur 10 tahun bernama Cameron June (Brianna Denski) mempunyai imajninasi fantastis sebuah wahana yang berisi talking animal sebagai pemeran utama wahana tersebut, ibunya selalu mendongeng kisah wahana tersebut sebelum tidur namun berjalannya waktu mamanya diagnosis penyakit kronis, June merasa kehilangan semangat hidup, seolah-olah imajinasinya hilang ketika mamanya harus menjalani karatin…

PRESS RELEASE : First KOL ( Key Opinion Leader ) Gathering WeTV Indonesia

REVIEW : WEDDING AGREEMENT

WEDDING AGGREEMENT
Sutradara : Archie Hekagery
Produksi : Starvision
Durasi : 100 Menit

WEDDING Agreement adalah debut film layar lebar saya. Pertama kali saya membaca novel yang ditulis oleh Eria Chuzaimiah (Mia Chuz), rasa ketertarikan itu langsung menguat karena kisah ini bercerita tentang Islam tanpa perlu menggurui. Pertanyaan besar : “Apakah mungkin seseorang bisa menikah tanpa pacaran?”, selalu menggantung di benak semua orang. WEDDING Agreement bisa menawarkan jawaban dengan cara yang manis, tanpa menghakimi siapapun.  Di sini, ada orang yang menikah tanpa melalui proses pacaran sebelumnya, dan ada pula pasangan yang telah berpacaran lama sejak bangku kuliah. Manusia punya logikanya masing-masing,  Saya benar-benar bersyukur karena dipercaya oleh pak Chand Parwez untuk menggarap film ini. Beliau produser hebat. cerita yang kuat, berhasil disampaikan tanpa perlu menjadi sesuatu yang membosankan apalagi sikap mengurui. Seperti kebanyakan novel yang diangkat ke layar lebar, tentu ba…