Skip to main content

REVIEW : WEATHERING WITH YOU


WEATHERING WITH YOU
Directed : Makoto Shinkai
Production : CoMix Wave Films,Toho Films
Runtime :114 minutes
Sebuah karya dari Sutradara Makoto Shinkai kita melihat bagaimana film sebelumnya selalu membuat baper penonton dengan pendekatan yang emosional mengusik tentang cinta sejati dalam drama sederhana, sejak tahun 2007 sampai tahun 2016 karyanya tak pernah sepi penonton. Tidak menjual mimpi yang tinggi hanya mengambil dari sudut pandangan imajinasi seorang pengikut Hayao Miyasaki, kecintaan terhadap sastra jepang dituangkan semua dalam filmnya, tak heran mitos legenda Jepang sangat mempengaruhi idenya dan soundtracknya pun sangat enjoyable didengar, ketika film berikutnya di umumkan setelah Your Name  ( Kimi No Nawa ) sukses dipasaran tak heran sambutan para fans sudah menunggu lama dan jelang tiga tahun tepatnya tahun 2019 film Weathering With You dirilis pada bulan Juli 2019 di Jepang masuk jajaran Box Office sebesar US$ 70 Million dalam 3 minggu berturut-turut dan pendapatan tersebut termasuk terbesar setelah tiga hari dirilis. Apa yang menjadi alasan sutradara merilis film adalah paduan budaya kuno masuk pada generasi sekarang tanpa mengajari seseorang untuk mengerti sejarah dengan detil, justru cerita yang dibawakan sangat melekat pada budaya jepang khususnya. Jadi pemblajaran anak sekarang, nah apakah grafis yang ditampilkan berbeda dengan sebelumnya tentu saja tidak. Dengan pakem yang sama tampilan 2D sudah mumpuni tak lepas dari film-film sebelumnya, warna-warna pastel biru muda, abu-abu, putih menjadi andalannya. Bahkan dalam editing dia sangat memperhatikan alur cerita yang detil adapun alur flashback hanya ingin penonton tidak terlalu jauh berpikir, tak lupa guyonan sangat mengena, ya ada bagian dewasa tapi itu hanya sekilas tidak terlalu penting.

Hokada (Kotaro Daigo) melarikan diri ke Tokyo hanya ingin mengadu nasib dari kampungnya dengan harapan bisa mandiri justru mengalami beberapa kali kegagalan hingga saat dia berada disebuah restoran cepat saji tak sengaja melihat Hina (Nana Mori) sebagai pramusaji yang baik dia memperhatikan Hokada selama seminggu. Namun pertemuan tersebut tidaklah lama saat Hokada menolong Suga (Shun Ogari) bekerja sebagai reporter dalam majalahnya, inilah awal Hokada bisa bekerja dengan baik. Ternyata Hina mempunyai kemampuan mengontrol cuaca dengan berdoa sejak saat itu persahabatan Hina dan Hokada makin dekat bahkan adik Hina selalu bersama mereka juga, untuk mencari uang salah satu jalan adalah membuat iklan “pawang hujan”, Hina makin terkenal dalam sekejap dengan keadaan Tokyo yang diguyur hujan tiada henti. Merasa ada sesuatu yang aneh dalam Hina setelah memberhentikan hujan justru tubuh Hina mengalami perubahaan drastis, akhirnya Hokada mencari cara bagaimana dia kembali normal tapi harus ada pengorbanan besar dalam diri Hina. Sungguh pengambaran cinta sejati butuh pengorbanan besar, Hokada tak ingin Hina hilang begitu saja, walaupun Tokyo harus hujan tiada henti selama tiga tahun, cinta Hokado tetap pada Hina. Jajaran pengisi lagu juga sangat enak didengar dibawakan oleh grup band Radwimps - There is Still Anything Love Can Do menjadi Theme Song yang indah, Great Escape dan Voice of Wind juga sangat enak didengar. Element cinta fantasi mewarnai kisah mereka walaupun tak mellow menitiskan air mata seperti film Your Name tapi Weathering With You hadir dalam kesederhaan cerita dan karakternya. Makoto Universe tercipta, hadirnya karakter utama dalam film Your Name membuat tawa seisi bioskop dan itu berlaku pada film-film sebelumnya. Nah semua ditangan anda pecinta Makoto Shinkai – Weathering With You menjadi pilihan menonton minggu ini tayang mulai tanggal 21 Agustus 2019 di CGV Cinemas, Cinemaxx Theater, FlixCinema. Bagi saya ini film yang sangat mudah diikuti dan saya berikan nilai 9/10 

Comments

Popular posts from this blog

Press Release : WESTWORLD Season 2 tayang segera

JAKARTA, 9 Maret 2018 – Drama serial peraih Emmy ® WESTWORLD kembali dengan sepuluh episode di season kedua bersamaan dengan A.S. pada Senin, 23 April jam 8.00 WIB eksklusif di HBO dengan penayangan ulang primetime jam 21.00 WIB di HBO. Tonton episodenya di HBO On Demand. Tonton sepuluh episode dari season pertama serial WESTWORLD yang mendapat pengakuan dari para kritikus, kapanpun di HBO On Demand. Season pertama juga akan tayang setiap Sabtu malam HBO mulai 24 Maret sampai 21 April. Tayang perdana di HBO pada 2016 dan menjadi serial anyar HBO yang paling banyak ditonton, WESTWORLD merupakan perjalanan kelam tentang sebuah awal dari kesadaran buatan dan evolusi dari kejahatan. Pemain dari season pertama antara lain Anthony Hopkins, Evan Rachel Wood, Thandie Newton, Ed Harris, Jeffrey Wright, James Marsden, Tessa Thompson, Sidse Babett Knudsen, Jimmi Simpson, Rodrigo Santoro, Shannon Woodward, Ingrid Bolsø Berdal, Ben Barnes, Simon Quarterman, Angela Sarafy

Press Release Launching Poster PERBURUAN

Press Release Lauching Poster PERBURUAN Jakarta tanggal 27 Juni 2019  - RBOJ Coffee  Sebuah film satu lagi diangkat dari novel karya Pramoedya Ananta Toer segera tayang bertepatan dengan film Bumi Manusia merupakan karya beliau juga, pihak Falcon Pictures sangat antusias ke-2 film ini dapat terlaksana dengan baik saat pengerjaannya hingga kita akan menantikan jadwal edar di bulan Agustus 2019. Dengan tema nasionalisme diharapkan penonton setia film Indonesia makin mencintai negeri ini, menghargai karya anak bangsa dan mendukung setiap perjalanan perfilmaan di tanah air tercinta. Bertepatan salah satu kedai kopi di Jakarta Selatan. Official Poster film PERBURUAN di lauching bersama para pemain seperti Adipati Dolkien (Hardo) , Ayushinta  (Ningsih) , Michael Kho (Prajurit Jepang Shidokan) , Khiva Iskak (Karmin) dan Ernest Samudra (Dipo) sutradara hadir Richard Oh juga Produser Falcon  Pictures Frederica, tak ketinggalan cucu dari Prmaoedya Ananta Toer juga hadir - Angga. Sung

REVIEW : FILM SUSUK : KUTUKAN KECANTIKAN

SUSUK : KUTUKAN  KECANTIKAN Produksi: Legacy Pictures,Visinema Pictures, Goodwork Duration: 102 minutes Dengan tema yang sudah lumrah di kalangan masyarakat khususnya wanita pemakain susuk menjadi bagian bagi mereka yang kurang percaya diri (Insecure) untuk tampil lebih lagi tak sekedar kecantikan belaka. Berawal seorang wanita muda bernama Laras (Hana Malasan) pekerja seks komersial mengalami kecelakan disebuah gedung, kasus tersebut membawa sosok politikus ternama. Sebenarnya Laras ingin keluar tapi kebutuhan dirinya tidak mencukupi, adiknya berprofesi sebagai mua pengantin , Ayu (Ersya Aurela) mencoba menolong lewat jalan pintas orang pintar karena pihak rumah sakit tidak mampu melepas benda asing dalam tubuh Laras, ditemani oleh Arman (Jourdy Pranata) , Ayu pun mencari berbagai cara untuk menyembuhkan Laras dengan pulang ke desanya, Dengan mendatangi Damar (Whani Dharmawan) seorang kepala desa yang membantu Laras dan Ayu setelah orang tua mereka meninggal, Ustad Rahmat (M.N. Qom