Skip to main content

Review : HEREDITARY ( Horor )

HEREDITARY 
Directed : Ari Aster 
Starring : Toni Collete, Gabriel Bryan, Alex Wolff, Milly Saphiro, Ann Dowd
Production : A24, PalmStar Media
Duration : 127 Minutes

Penonton sekarang sudah lelah dengan tipikal film horor yang ada atau mungkin sutradara sudah bosan horor begitu saja tak berubah bahkan terkesan monoton, ketika Conjuring menghebohkan dunia seakan-akan menjadi kebangkitan film horor.  Apa yang terjadi di Conjuring harus sama diikuti oleh film horor lain ntah itu suasana, jalan cerita bahkan twistnya pun harus tidak jauh beda. Nah apakah eforia film horor selalu dinantikan penonton dunia ?, Perfilmaan Indonesia pun tak jauh dari horor dan percintaan maka tak heran apapun bentuk ceritanya ntah itu benar-benar berdasarkan kisah nyata atau sekedar fiksi belaka penonton akan setia menunggu untuk menyaksikannya. Hereditary bisa diartikan sebagai warisan turun temurun atau sesuatu yang berbentuk pusaka dan jabatan yang tertinggi, apakah bentuk warisan atau jabatan tersebut hingga keluarga ini mengalami kejadian Suprantural setiap hari ?


Hereditary menawarkan Old Fashion Horor dimana suasana dan emosional karakter diperlihatkan secara jelas, kerapuhan dalam depresi mendalam akibat kehilangan seseorang menjadi pusat dari cerita ini. Sisi Sinematography, Penyutradaran dan Skrip mengambil peranan penting sehingga menghasilkan ketegangan tanpa spesial efek yang berarti. Setiap kumpulan puzzle dalam Diorama Annie (Toni Collete) menceritakan apa yang terjadi dalam rumah tangganya sejak ibunya meninggal hingga suatu saat Charlie (Milly Saphiro) anak perempuannya meninggal tak sengaja akibat kecelakan fatal, begitu sikap Peter (Alex Wolff) merasa bersalah atas tindakannya namun berbeda sikap ayahnya Steve  (Gabriel Bryne) justru tak peduli. Penonton akan menebak endingya seperti apa yang terjadi, anda akan dibawa dalam sebuah sejarah latar belakang keluarga Annie yang kelam.


Arthouse Horor layak disematkan pada film ini, bagaimana tidak ketengangan sudah dibangun sejak awal dalam benak penonton walau tidak terasa terburu-buru mengeksekusi sebuah cerita, semuanya berjalan tanpa halangan bagi Toni Collete sangat menjiwai seorang depresi berat hingga mencari jalan keluar dengan memanggil arwah, Akting Milly Saphiro tidak diragukan mempunyai kelainan fisik. Jump Scare atmosphere semakin intens hingga misteri dapat terpecahkan selama 127 menit anda tak mungkin beranjak ke toilet. Hereditary berjalan secara pelan namun pasti, sebuah Psikologi Horor Thriller yang sangat bagus dalam mengeksekusi akhir cerita.

Jika anda menyukai film horor rasanya sayang untuk dilewatkan begitu saja Hereditary tayang mulai 28 Juli 2018 hanya di CinemaxxTheater,CGV dan FlixCinema.

Overall : 8/10


Comments

Popular posts from this blog

REVIEW : HOMESTAY ( THAILAND MOVIE 2019 )

HOMESTAY (Thailand Movie 2019 ) Directed :Parkpoom Wongpoom Starring : Teeradon Supapunpinyo, Cherprang Areekul, Suquan Bulakul Production : GDH  Runtime : 131 Minutes Mengadaptasi dari novel dan diadaptasi pada anime jepang tahun 2010 berjudul "Colorful" karya Eto Mori, dengan cerita yang sangat menarik bahkan mendapatkan pujian para kritikus begitu mengena hati penonton, nah tahun 2019 salah satu sutradara Thailand - Parkpoom Wongpoom (Shutter, Alone, Bad Genius )  mencoba mengarap dalam live action berjudul " Homestay " ber genre drama romantis plus bumbu sedikit horor dengan tetap pada koridor anak remaja. Film ini dirilis Tahun 2018 bulan Oktober menduduki Box Office urutan pertama dengan penghasilan 37.49 Juta Baht (= -+ Rp 1.677.655.944.48,-) diawal minggu pertama tak heran jika di Thailand mendapatkan sambutan sangat luar biasa, dan kesempatan ini diambil oleh pihak distributor di Indonesia untuk tayang di jaringan CGV,Cinemaxx Theater. Dal

Review Take Me Home

Take Me Home  Genre Suspense/ Horror Released Date 11 Mei 2016 Distributor  / Sales Representative : M Pictures Co., Ltd Casting :  Mario Maurer / Wannarot Sonthichai / Peter Noppachai / Producer ; Kanyarat Jiraratchakit Director : Kongkiat Khomsiri Negeri  Gajah Putih ini selalu bisa memberikan tontonan Horor yang tidak mudah ditebak oleh penonton, masih dengan gaya yang khas sinematography mereka. Film ini masih bisa dibilang membuat jantungan yang menontonnya, dari segi kostum , dekorasi bahkan lokasi yang dijadikan punya sangat tepat . Apalagi kehadiran wajah tampan Mario Maurer masih menjadikan film thailand di nanti-nanti oleh pengemarnya. Tan ( Mario Maurer ) , koma setelah kecelakan yang menimpanya sejak 10 tahun yang lalu, saat ini dia berada di sebuah Rumah Sakit dan bekerja disana. Namun kerinduan asal usulnya membuat dia mencari keberadaan keluarganya. Setelah mengetahuinya  Tan mendatangi rumah yang tertera difoto yang dia temukan di bangsal Rumah Sak

REVIEW : DIGNITATE (2020)

DIGNITATE Sutradara : Fajar Nugros Produksi : MD Pictures Durasi : 109 Minutes Apakah yang menjadi dasar sutradara menulis ulang dari kisah yang sukses dalam sebuah Wattpad, mereka ingin tidak sekedar berimajinasi tapi bisa melihat secara jelas apa yang telah mereka baca selama ini. Banyak penulis-penulis muda di Wattpad yang akhirnya masuk dalam layar lebar salah satunya Dignitate karya Hana Margaretha sukses secara pasaran, disukai banyak kawula muda dengan cerita masa kini, cocok dan mengena pada sasaran. Kesempatan baik ini langsung diambil alih oleh sutradara Fajar Nugros menjadi sebuah cerita yang menarik, jayus, lucu dan punya nilai tersendiri. Sebagai Produser MD, Manoj Punjabi disela-sela Premiere Diginate beberapa waktu lalu di Epicentrum – Jakarta, mengatakan : “ Anak remaja sekarang sudah mengerti film bagus bermutu dalam penyanjiannya, ntah apakah film itu dalam sebuah drama, komedi atau horror sekalipun, saya percaya bahwa film ini akan diterima oleh semua re