Skip to main content

REVIEW : A Shaun the Sheep Movie: Farmageddon


A Shaun the Sheep Movie: Farmageddon
Directed : Will Becher, Richard Phelan
Production : Aardman Animations
Runtime : 1h 26m

Jarang ada film animasi tanpa dialog tapi mampu membuat tawa seluruh bioskop, ditemukan teknik pengerjaan yang lebih baik lagi  pada tahun 1990an dalam pembuatan semua film animasi pendek pada serial Wallace & Gromit, disinilah teknologi film mulai berkembang dan dikerjakan secara apik. Seperti serial tivinya, Shaun the Sheep the movie ini juga tanpa dialog, tetapi hebatnya, anak-anak bisa memahami ceritanya dan, tentu saja, terhibur oleh adegan-adegan lucu khas A Shaun the Sheep. Kisahnya tentang makhluk luar angkasa, alien, yang secara tidak sengaja mendarat di Bumi. Tepatnya, di sebuah hutan dekat restoran pizza. Jika biasanya alien digambarkan sebagai makhluk yang menyeramkan, di Farmadeddon ini aliennya justru lucu imut-imut dan baik hati. Mirip-mirip E.T. gitu deh. Si makhluk berwarna ungu itu, melalui pizza delivery, akhirnya sampai di kandang para domba jail peliharaan Mr Bitzer. Dari situ kisah persahabatan Shaun dan si alien dimulai. Setelah tahu kisah si alien yg nyasar ke Bumi, Shaun merasa kasihan dan membantunya kembali ke planet tempat si ungu berasal. Namun, ternyata ada seseorang yang menghalang-halangi mereka.

A Shaun the Sheep Movie: Farmageddon berbicara tentang persahabatan tanpa batas tak peduli ras, inilah yang diharapkan duo sutradara Will Becher, Richard Phelan yang telah malang melintang memberikan sentuhan film Shaun The Sheep makin lebih baik, mereka sudah melakukan banyak riset dan olah cerita yang sangat mudah ditangkap oleh anak-anak yang notabene membaca subtitle belum lancar, dengan tanpa dialog panjang anak-anak sudah bisa menduga apa yang akan terjadi, benar-benar dibuat tak ada jeda tertidur dalam bioskop ketika semua para domba melakukan petualangan terbaru mereka di layar lebar. Aardman Animation tak kalah hebat dalam pembuatan film animasi seperti Disney Animation , Pixar Animation, Sony Animation  mereka sudah lama berkecimpung pada layar lebar sebut saja Walllace & Gromit, Chicken Run, dan tentunya Shaun The Sheep. Kehadirannya ditengah-tengah kancah dunia perfilmaan anak-anak menambah jajaran pembuat film animasi terbaik, Dengan formula Stop Motion Clay Animation menjadikan filmnya berbeda tersendiri dan tetap disukai oleh semua umur, dengan pengerjaan yang cukup rumit semua hasil selalu masuk pada jajaran Box Office dunia. Tentunya tidak berhenti disini saja, mereka sedang menyiapkan Chicken Run 2 yang direncakan tayang tahun 2020 nanti, Well jika Chicken Run 1 sudah membuat nostalgia dengan banyolan khas tanpa banyak dialog tentunya yang ke 2 akan makin membuat penonton terbahak-bahak. A Shaun the Sheep Movie: Farmageddon sedang tayang di Bioskop Indonesia, jangan lupa bawa anak-anak anda menonton film kesayangan yang sempat hadir pada televisi, 
Overall : 7.5/10 
 

Comments

Popular posts from this blog

Review : WONDER PARK 2019

WONDER PARK Directed : Josh Applebaum Production : Nickelodeon Movies, Paramount Pictures Runtime : 85 Minutes  Daya kreasi anak kecil memang luar biasa, mereka bisa menciptakan sesuatu yang mustahil dan bisa diwujudkan secara nyata, nah daya imajinasi inilah yang dijual oleh Josh Applebaum selama ini dikenal sebagai penulis dan produser film live action dan film action, film WONDER PARK ini merupakan debut pertamanya dalam film animasi sebagai sutradara,dan sekaligus penulis cerita. Menggandeng Nickelodeon Movies karena segmentasinya pada anak-anak berumur 5 - 10 tahun. Berkisah tentang anak gadis berumur 10 tahun bernama Cameron June (Brianna Denski) mempunyai imajninasi fantastis sebuah wahana yang berisi talking animal sebagai pemeran utama wahana tersebut, ibunya selalu mendongeng kisah wahana tersebut sebelum tidur namun berjalannya waktu mamanya diagnosis penyakit kronis, June merasa kehilangan semangat hidup, seolah-olah imajinasinya hilang ketika mamanya harus menjalani karatin…

Review : Midnight University ( Thai Horor Comedy )

Pangsa film Thailand di Indonesia memang tak sebanyak film Hollywood namun kehadiranya selalu dinantikan para pengemar film dari Negeri Gajah Putih ini, Mereka berani mengemas cerita yang simpel menjadi sebuat tontonan yang sangat bisa dinikmati. Bahkan menempatkan artis yang kurang terkenal di negara atau masuk kelas bawah. Penampilan merekapun tak mau kalah dengan artis senior lainnya yang sudah terkenal baik di Thailand maupun diluar negeri.
Berbicara mengenai kehidupan di masa sekolah, sepertinya tak habis-habisnya dibahas. Tak jarang kisahnya itu pernah kita alami, maka tak heran sutradara Kritsada Kaniwichapon & Kanin Koonsumitawong , Piyabutr Atisook . Mengangkat sebuah tema kisah anak abege yang tersohor namun dalam mata pelajaran sangat jelek .
Star ( Rasri Balenciaga ) , gadis yang paling tersohor dikelasnya, selalu menjadi sorotan para laki-laki, tak heran grup Star Angel dinantikan kemunculan saat berada di sekolah. Tapi dibalik semua kecantikan dan terkenal.Mereka mer…

REVIEW : PET SEMATARY 2019