Skip to main content

REVIEW : SHAZAM

SHAZAM
Directed : David F. Sandberg
Starring : Mark Strong, Djmon Hounsou, Zachary Levy
Production : DC Films,  New Line Cinema
Runtime : 132 Minutes

DC membuat gebrakan baru mengenai kisah Superhero setelah Wonder Woman dan Aquaman mendapatkan sambutan sangat positif dalam segi cerita dan penyajian yang sangat menarik, berusaha pelan-pelan bangkit dari sekian banyak Superhero yang ditampilkan tidak saja terpaku pada duo Superhero (Superman & Batman ), ya para pengemar ingin sekali melihat karakter Superhero lainnya. Nah, kehadiran SHAZAM menjadi obat rindu bagi pengemarnya akan kisah yang unik, penuh humor, fresh action dan family matter menjadi sorotan utama. Uniknya ditangan sutradara spesialis horror Annabelle, Lights Out justru mampu membawa karakter DC – Shazam pada level sesuai keinginan die hard fans, David F. Sandberg dengan jelas memberikan cerita yang segar mengenai sosok superhero Shazam. 
Hidup sebagai anak yang tertolak sejak kecil, dianggap sampah oleh ayahnya sendiri membuat Thaddeus (Mark Strong) berusaha mati-matian untuk berhasil dalam kehidupanya, sebagai ilmuwan dia selalu mencari kekuatan hebat yang tak terkalahkan. Keberadaan kekuatan yang tak terbatas dibawah penyihir kuat  (Djimon hounsou)  atas kuasa Shazam mencari penerus (The Champion) dengan hati yang murni yang mampu mengalahkan 7 dosa besar manusia, Thadeus sudah lama dendam tidak mendapatkan kekuatan Shazam justru memilih mendapatkan Rock of Eternity . Sosok Billy Watson (Zachary Levi / Asher Angel ) anak kecil yang dibiarkan oleh mamanya hilang selama bertahun-tahun hingga suatu saat diadopsi oleh keluarga Victor dengan multiras, Billy tetap mencari ibu kandungnya tak sengaja menjadi salah satu The Champion untuk mengalahkan 7 Sins dibawah Thaddeus. Masih kecil seringkali egois lebih dibandingkan dia harus menyelamatkan keluarga barunya hingga disaat dia menemukan ibunya justru tidak ingin kehadirannya, ibunya merasa gagal dalam mengasuh anak. Sebuah pilihan yang berat bagi Billy apakah dia tetap egois menjadi ‘Show off ‘ Superhero bahwa dia tidak terkalahkan. Thaddeus hanya ingin kekuatan Shazam berada didalam pengaruhnya bukan Billy Watson. Pertarungan CGI yang cukup baik walau ada kekurangan tapi tidak membuat penonton pusing. Konyolnya karakter Shazam dalam tubuh orang dewasa seringkali membuat tawa seisi studio, berpikir seperti anak kecil tapi bertanggung jawab seperti orang dewasa itulah yang ingin disampaikan oleh sang sutradara. Melakukan pekerjaan yang berat dengan cara sederhana membuat kita lebih enjoy. Keluarga adalah satu-satunya kekuatan super yang mampu mengalahkan kejahatan.

"Say my name", munculah kekuatan Shazam yang berasal dari Dewa Zeus, Atlas, Hercules, Archiles dan Mercury. Zachary Levi mampu menampilkan sosok Shazam penuh ceria, berperan sebagai anak kecil dalam tubuh orang dewasa, begitu juga aktor lain bermain sangat baik kecuali salah satu anak asuh Victor tak banyak bicara menjadikan kehadiranya gak terlalu penting. Gambaran keluarga asuh selama ini sangat wajar, bagaimana seorang anak belum bisa menerima keluarga baru-zona nyaman pribadi harus melawan kebersamaan dalam sebuah keluarga baru. Dalam pendalaman karakter dari penulis skrip juga diacungi jempol kesederhaan cerita dan alurnya lebih baik dari sebelumnya, maksud saya film JL masih mengisahkan film begitu banyak plot hole. Villian yang dihadirkan tak membuat anak kecil takut, tidak ada darah sama sekali hanya satu-dua kali saya melihat selebihnya ledakan dan kehancuran yang tak terlalu dipaksakan.
Secara keseluruhan film Shazam merubah pandangan kita tentang DC selama ini selalu kelam tak banyak joke, lebih serius. Kali ini Shazam merubah hal itu semua dari awal kita dibuat tidak serius mengenai jalan ceritanya ditambah kisah anak-anak tak lepas dari bully. Sosok anak kecil berubah dewasa dan mengambil tanggung jawab penuh atas dirinya bahkan keluraganya dan pada yang terpenting credit title jangan beranjak ada 2 scene wajib tuk film selanjutnya.

SHAZAM hadir di bioskop mulai tanggal 2 April 2019
Overall : 8.5/10

Comments

Popular posts from this blog

REVIEW : NAKEE 2 ( Thailand Horor Movie )

PRESS RELEASE : First KOL ( Key Opinion Leader ) Gathering WeTV Indonesia

REVIEW : WEDDING AGREEMENT

WEDDING AGGREEMENT
Sutradara : Archie Hekagery
Produksi : Starvision
Durasi : 100 Menit

WEDDING Agreement adalah debut film layar lebar saya. Pertama kali saya membaca novel yang ditulis oleh Eria Chuzaimiah (Mia Chuz), rasa ketertarikan itu langsung menguat karena kisah ini bercerita tentang Islam tanpa perlu menggurui. Pertanyaan besar : “Apakah mungkin seseorang bisa menikah tanpa pacaran?”, selalu menggantung di benak semua orang. WEDDING Agreement bisa menawarkan jawaban dengan cara yang manis, tanpa menghakimi siapapun.  Di sini, ada orang yang menikah tanpa melalui proses pacaran sebelumnya, dan ada pula pasangan yang telah berpacaran lama sejak bangku kuliah. Manusia punya logikanya masing-masing,  Saya benar-benar bersyukur karena dipercaya oleh pak Chand Parwez untuk menggarap film ini. Beliau produser hebat. cerita yang kuat, berhasil disampaikan tanpa perlu menjadi sesuatu yang membosankan apalagi sikap mengurui. Seperti kebanyakan novel yang diangkat ke layar lebar, tentu ba…