Skip to main content

Review Midnight Show


Sebuah film produksi Renee Pictures garapan dari sutradara Ginanti Rona  , film bergenre thriller slasher  bersetting di tahun 1998 saat sebuah film kontroversial tentang misteri pembunuhan yang terjadi 15 tahun yang lalu, untuk pertama kali ditayangkan di layar lebar oleh sutradara lokal waktu itu. Berawal dari sebuah tragedi seorang anak kecil tega membunuh keluarganya lantaran mendengar bisikan misterius, singkat cerita si bocah ini dihukum 15 tahun penjara . 


Naya ( Acha Septiasa ) salah satu pegawai bioskop lokal di salah satu kota, bioskop tua tak banyak pengunjung ini dikelola oleh pak Jo ( Ronny Paulus Tjandra ) , malam itu ada pemutaran perdana sebuah film berlatang belakang pembunuhan. Seperti biasa Naya selalu dibuat kaget oleh Juna ( Gandhi Fernando ) , Juna menaruh hati sama Naya , salah satu teman mereka Lusi seringkali meminta ijin dengan berbagai alasan namun apaboleh buat Pak Jo memberikan ijin tersebut. Tak lama hujan pun turun membuat para karyawan merasa tidak ada yang menonton pertunjukan midnight tersebut. Denagan berat hati pak Jo mau menutup bioskop tersebut, ternyata ada sosok pria membawa tas datang tiba-tiba menuju bioskop podium ini, begitu juga ada beberapa orang datang. Maka tayangan film BOCAH ditayangkan.

Mengisi rasa bosan Naya dan Juna sering melihat tingkah laku beberapa penonton dari bilik dekat projektor film, namun tak disadari justru  ada salah satu orang menghilang tiba-tiba, tapi perasaan mereka mungkin sedang ke toilet. Filmpun tetap berlangsung - adegan pembunuhan tak lama muncul, ternyata bapak tua saat menonton dicekek oleh penonton lain, disaat itulah terjadi pembunuhan didalam bioskop, Juna merasa ada sesuatu yang tidak beres dan hendak menolong bapak tua tersebut, justru penonton lain malah kena sebuah tusukan ..

Akankah Juna berhasil menyelamatkan penonton  ?
Siapakah pria yang memakai jaket bertudung ? apakah dia pembunuh sebenarnya ?



Ginanti Rona sebelumnya adalah salah satu asisten sutradara dari beberapa fiilm action terkenal seperti The Raid, The Raid 2, Killers, Rumah dara dalam segment VHS. pelaksaan suting di daerah jawa barat  ( Bogor dan Depok ) selama 8 bulan pengerjaan dan masuk pos production setelah shoting selesai di bulan January 2015 dan berakhir bulan September 205. Saat masuk badan sensor Midnight Show mengalami beberapa "Scene" karena terlalu sadis sehingga sempat tidak tayang , beberapa bagian di "Cut" sehingga Midnight Show lulus sensor dengan rating Dewasa

Ide fiilm ini berawal ketika Gandhi & Laura Karina ( Produser ) pulang nonton film horor Indonesia disebuah mall di Jakarta Utara, saat mereka ada di basemen itulah mereka ketakutan dan pulang cepat-cepat, dijalanlah ide muncul, suatu saat bikin film berjudul Midnight Show . saya pribadi sangat enjoy menonton film ini, apalagi acting Acha berada " OutConfort Zone "  sangat beda, scoring dan editing di kerjakan dengan sangat baik, mampu membuat para penonton menahan nafas, ceritapun dibuat sedemikian rupa sehingga  kita sebagai penoton bisa menebak sampai akhir film Midnight Show.

Midnight Show tayang reguler tanggal 14 January 2016 di seluruh bioskop Indonesia , dengan durasi 97 menit , rasakan atmosfer yang berbeda selama ini  berlangsung dengan cerita yang sangat unik

Recomended  bagi para pecinta film bergenre Thrilles Slasher...
Overall 7.5/10 
 

Comments

Popular posts from this blog

REVIEW : NAKEE 2 ( Thailand Horor Movie )

PRESS RELEASE : First KOL ( Key Opinion Leader ) Gathering WeTV Indonesia

REVIEW : WEDDING AGREEMENT

WEDDING AGGREEMENT
Sutradara : Archie Hekagery
Produksi : Starvision
Durasi : 100 Menit

WEDDING Agreement adalah debut film layar lebar saya. Pertama kali saya membaca novel yang ditulis oleh Eria Chuzaimiah (Mia Chuz), rasa ketertarikan itu langsung menguat karena kisah ini bercerita tentang Islam tanpa perlu menggurui. Pertanyaan besar : “Apakah mungkin seseorang bisa menikah tanpa pacaran?”, selalu menggantung di benak semua orang. WEDDING Agreement bisa menawarkan jawaban dengan cara yang manis, tanpa menghakimi siapapun.  Di sini, ada orang yang menikah tanpa melalui proses pacaran sebelumnya, dan ada pula pasangan yang telah berpacaran lama sejak bangku kuliah. Manusia punya logikanya masing-masing,  Saya benar-benar bersyukur karena dipercaya oleh pak Chand Parwez untuk menggarap film ini. Beliau produser hebat. cerita yang kuat, berhasil disampaikan tanpa perlu menjadi sesuatu yang membosankan apalagi sikap mengurui. Seperti kebanyakan novel yang diangkat ke layar lebar, tentu ba…